Graha Bintoro Corp, Casamora Square, Jl. Sirsak, Jagakarsa Jakarta Selatan 12630
Layanan 7 hari 24 jam
Breadcrumb Image
Cara Menurunkan Kadar Klorin Kolam Renang
Beranda Blog Cara Menurunkan Kadar Klorin Kolam Renang
Cara Menurunkan Kadar Klorin Kolam Renang
02 Mar 2024  /  by Web Admin   /   0 Comments

Cara menurunkan kadar klorin kolam renang merupakan informasi penting yang wajib diketahui terutama bagi yang memiliki kolam renang di rumah. Pasalnya, kadar klorin yang tinggi dapat berdampak buruk untuk kesehatan pengguna kolam. Apalagi jika kolam digunakan sangat sering.

Di awal, Anda bisa mencari tahu terlebih dahulu berapa kadang klorin yang ada pada kolam renang. Dapat memakai kit uji air klorin yang dijual bebas di pasaran. Jika kadarnya memang tinggi, maka berikut ini cara menurunkan kadar klorinnya.

Daftar Isi

Cara Menurunkan Kadar Klorin Kolam Renang Agar Tidak Membahayakan Kesehatan

Cara Menurunkan Kadar Klorin Kolam Renang
Image: YuliiaKa - freepik.com

1. Menggunakan Sinar UV

Salah satu cara yang efektif untuk mengurangi kadar klorin di kolam renang adalah dengan menggunakan sinar UV. Sinar UV termasuk jenis radiasi elektromagnetik yang memiliki frekuensi lebih tinggi dari sinar tampak manusia. 

Dalam kolam renang, sinar UV dapat digunakan untuk memecah klorin yang ada di air menjadi senyawa yang tidak berbahaya. Selain itu, sinar UV juga dapat membunuh mikroorganisme yang ada di dalam air kolam renang, seperti bakteri, virus, dan jamur. Hal ini dapat membantu menjaga kebersihan dan kualitas air kolam renang.

Namun, perlu diingat bahwa sinar UV tidak dapat menghilangkan zat-zat lain yang terlarut di dalam air, seperti kotoran atau minyak. Penerapan teknologi sinar UV untuk mengurangi kadar klorin di kolam renang umumnya melibatkan penggunaan lampu UV khusus.

Lampu ini dipasang di dalam sistem sirkulasi air kolam renang, sehingga air yang mengandung klorin akan melewati lampu UV sebelum kembali ke kolam. Lampu UV ini akan menghasilkan sinar UV yang akan memecah klorin dan membunuh mikroorganisme yang ada di dalam air.

Keuntungan Menggunakan Sinar UV

Selain efektif, cara menurunkan kadar klorin kolam renang yang mudah dengan sinar UV untuk juga memiliki beberapa keuntungan. Pertama, tidak ada penggunaan bahan kimia tambahan yang berpotensi menyebabkan iritasi atau reaksi alergi pada pengguna kolam renang. 

Kedua, sinar UV tidak meninggalkan residu di dalam air, sehingga lebih ramah lingkungan. Namun, perlu diingat bahwa penggunaan sinar UV sebagai metode pengurangan kadar klorin di kolam renang tidak dapat berdiri sendiri. 

Tetap diperlukan pemeliharaan rutin seperti penggantian air, penyaringan mekanik, dan pengendalian pH untuk menjaga kebersihan air kolam renang secara keseluruhan.

2. Menggunakan Bahan Kimia

Untuk mengurangi kadar klorin di dalam kolam renang, terdapat beberapa cara yang bisa dilakukan menggunakan bahan kimia. Salah satu cara yang umum digunakan adalah dengan menggunakan bahan kimia seperti sodium bisulfite atau tiosulfat.

Cara penggunaannya yaitu dengan mengukur kadar klorin terlebih dahulu dan menyesuaikan dosis bahan kimia yang dibutuhkan. Umumnya, dibutuhkan 15 ml natrium tiosulfat per 3.800 liter air.

Perlu diingat, cara menurunkan kadar klorin kolam renang dengan cepat menggunakan bahan kimia harus dilakukan dengan hati-hati dan sesuai petunjuk. Penggunaan dosis yang salah atau tidak sesuai dapat berdampak buruk bagi kesehatan dan keamanan pengguna kolam renang. 

Penggunaannya harus dilakukan dengan hati-hati dan sesuai dengan petunjuk yang ada. Selain itu, menjaga sirkulasi air yang baik dan mengukur kadar klorin secara teratur juga penting dalam menjaga kualitas air kolam.

Bahaya Kaporit di Kolam Renang

Cara Menurunkan Kadar Klorin Kolam Renang
Image: freepik - freepik.com

1. Infeksi Kulit

Penggunaan kaporit yang berlebihan atau tidak sesuai aturan dapat menyebabkan bahaya bagi kesehatan kulit. Paparan kaporit yang berlebihan dapat menyebabkan iritasi pada kulit, seperti kulit kering, gatal-gatal, dan kemerahan. Oleh karena itu Anda perlu mengetahui cara menurunkan kadar klorin kolam renang sederhana.

Selain itu, kaporit juga bisa menyebabkan infeksi kulit, seperti dermatitis atau radang kulit. Infeksi kulit yang disebabkan oleh kaporit biasanya ditandai dengan timbulnya ruam merah, lecet, dan terasa panas di area kulit yang terpapar langsung oleh kaporit. 

Jika mengalami gejala iritasi atau infeksi kulit setelah menggunakan kolam renang yang terlalu banyak kaporit, segera konsultasikan dengan dokter atau petugas kesehatan untuk mendapatkan penanganan yang tepat. 

Untuk mencegah infeksi kulit akibat kaporit, bersihkan tubuh dengan air bersih setelah berenang dan gunakan pelembap untuk menjaga kelembapan kulit.

2. Gangguan Sistem Pernapasan

Salah satu bahaya yang dapat ditimbulkan oleh penggunaan kaporit yakni gangguan pernapasan. Kaporit mengandung klorin yang dapat terurai menjadi senyawa klorin bebas saat terpapar sinar matahari atau suhu yang tinggi. 

Paparan klorin bebas dapat mengiritasi saluran pernapasan dan menyebabkan gangguan pernapasan seperti nyeri tenggorokan, batuk, pilek, atau kesulitan bernapas. Bahaya ini dapat terutama dirasakan oleh mereka yang memiliki sensitivitas atau alergi terhadap bahan kimia.

Selain itu, kaporit juga dapat bereaksi dengan senyawa organik dalam air kolam yang menghasilkan senyawa kimia berbahaya seperti trihalometana. Senyawa ini dapat terhirup bersama uap air kolam dan dapat menyebabkan iritasi pada saluran pernapasan, sinus, dan mata. 

Paparan jangka panjang terhadap trihalometana juga dapat meningkatkan risiko terkena penyakit pernafasan kronis. Oleh sebab itu, pentingnya mengetahui cara menurunkan kadar klorin kolam renang murah dan menjaga kualitas air kolam dengan baik.

3. Masalah Pencernaan

Kaporit mengandung klorin yang dapat mengiritasi saluran pencernaan manusia jika terpapar dalam jumlah yang berlebihan. Gejala yang dapat timbul akibat keracunan kaporit meliputi mual, muntah, diare, dan sakit perut. 

Oleh karena itu, sangat penting untuk mengikuti dosis penggunaan kaporit yang tepat dan tidak melampaui batas yang direkomendasikan. Selain itu, pastikan juga untuk melakukan pengecekan kualitas air kolam renang secara rutin agar tingkat kaporit tetap terjaga dengan baik. 

Dengan pemakaian yang benar dan pengawasan yang cermat, bahaya kaporit di kolam renang dapat diminimalkan. Selain itu, penggunaan kolam renang menjadi lebih aman dan menyenangkan.

4. Iritasi Mata

Salah satu efek samping yang sering terjadi adalah iritasi pada mata. Kontak langsung dengan air yang mengandung kaporit dapat menyebabkan mata menjadi merah, gatal, dan perih. 

Hal ini terutama terjadi ketika konsentrasi kaporit dalam air terlalu tinggi atau pH air kolam tidak seimbang. Oleh karena itu, sangat penting untuk menggunakan cara menurunkan kadar klorin kolam renang yang benar agar tetap aman bagi penggunanya.

5. Menyebabkan Masalah Gigi

Kaporit mengandung klor yang dapat menyebabkan kerusakan pada enamel gigi. Enamel adalah lapisan luar gigi yang bertugas melindungi gigi dari kerusakan. Ketika kaporit terlalu sering digunakan atau konsentrasi yang terlalu tinggi, maka klor dapat melarutkan lapisan enamel gigi secara perlahan. 

Kerusakan enamel gigi dapat membuat gigi lebih rentan terhadap kerusakan seperti gigi berlubang dan sensitivitas gigi.

Selain itu, paparan kaporit dalam jangka waktu yang lama juga dapat menyebabkan gigi menguning. Klor dalam kaporit dapat bereaksi dengan zat-zat tertentu dalam air, menghasilkan senyawa yang dapat mengubah warna gigi menjadi lebih kuning. 

Penumpukan kaporit pada gigi juga dapat menyebabkan noda yang sulit dihilangkan bahkan dengan sikat gigi. Masalah gigi yang disebabkan oleh kaporit dapat mempengaruhi penampilan seseorang dan juga kesehatan gigi secara keseluruhan. 

Itulah bahayanya kaporit dan cara menurunkan kadar klorin kolam renang agar tidak membahayakan kesehatan. Pastikan Anda melakukan cara tersebut dengan benar dan sesuai anjuran.

Bila Anda membutuhkan bantuan dalam  perawatan kolam renang agar airnya tetap bersih dan sehat, hubungi Bintoro Pool solusinya!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Archive
April 2024
M T W T F S S
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930